Minggu, 10 Mei 2015

Metode Belajar Berbalas Pantun

 Oleh:
Adi Saputra, M.Pd
Mata pelajaran sains (kimia) bagi sebagian siswa dapat merupakan mata pelajaran yang dihindari (ditakuti). Maka kita guru harus bisa mengemas pembelajaran kita dengan menggunakan berbagai metode/strategi/model pembelajaran yang menarik bagi siswa. Berbalas pantun di bawah ini salah satu contoh metode yang telah penulis gunakan di dalam pembelajaran kimia untuk siswa kelas XI. Hasilnya sangat menarik dan berkesan bagi siswa, sampai mereka tamat dari sekolah mereka masih mengingatkan pembelajaran tersebut. Metode ini dapat digunakan untuk siswa yang dominan dengan kecerdasan linguistik yang merupakan salah satu dari 9 kecerdasan multiple intelegences Howard Gardner. Metode lain bisa digunakan misalnya teka teki silang, scrable, dan metode cerita.


Pantun Titrasi Asam Basa
Pertanyaan:     Sungguh luas Kota Bekasi
                       Lebih luas Kota Banten
                       Jika Anda mengetahui titrasi
                       Apa yang dimaksud titik ekuivalen?

Jawaban:         Memang luas Kota Banten
                       Disepanjang jalan banyak ladang dan sawah
                       Memang kami tau titik ekuivalen
                       Yaitu saat mol H+   = mol OH-

Pertanyaan:     Memang indah Kota Roma
                       Lebih indah lagi Kota New Delhi
                       Kalau Anda memang suka kimia
                       Apa yang dimaksud dengan titik akhir titrasi?

Jawaban:         Memang indah Kota New Delhi
                       Salah satu artisnya Kareena Kapoor
                       Memang kami tau titik akhir titrasi
                       Yaitu saat terjadinya perubahan warna indikator

Pertanyaan:     Propinsi Riau Ibukotanya Pekan Baru
                       Kota kecilnya Ujung Batu
                       Jika Anda memang suka baca buku
                       Apa yang dimaksud dengan larutan baku?

Jawaban:         Memang luas Kota Pekan Baru
                       Tapi banyak jalan yang dilalui
                       Memang kami tau larutan baku
                       Yaitu larutan yang konsentrasinya sudah diketahui

Pertanyaan:     Sungguh banyak sekolah SMA
                       Salah satu SMA 3 Batam
                       Kalau Anda memang anak IPA
                        pa rumus ekuivalen asam?

Jawaban:         Sungguh pintar siswa SMA 3 Batam
                       Karena gurunya Pak Adi Saputra
                       Memang kami tau rumus ekuivalen asam
                       Yaitu Va dikali na


Minggu, 26 April 2015

Contoh Instrumen Penelitian Tindakan Kelas


 Oleh
Adi Saputra, M.Pd

Instrumen yang digunakan pada penelitian tindakan kelas tergantung kepada jenis data yang akan dikumpulkan, yakni instrumen kuantitatif dan instrumen kualitatif. Alat kuantitatif dapat berupa soal tes yang diberikan pada setiap akhir siklus dan kuis atau tugas yang diberikan pada setiap pertemuan. Sedangkan alat kualitatif secara garis besar terdiri dari observasi dan wawancara. Namun kedua alat ini dapat dibantu alat-alat pendukung seperti angket dan jurnal harian.
a.         Tes Inventori
Tes inventori bertujuan untuk menemukan kecerdasan dominan yang dimiliki oleh siswa di dalam kelas yang akan diteliti.
b.        Tes Hasil Belajar
Tes menggunakan soal bentuk pilihan ganda (multiple choice). Fungsi tes adalah untuk mengetahui tingkat pemahaman siswa terhadap materi pelajaran, sebagai umpan balik  terhadap kesulitan belajar siswa dan untuk menaikkan ketuntasan  hasil belajar siswa.
c.         Lembar Observasi
Observasi dapat dilakukan dengan observasi langsung dengan menggunakan lembar observasi dan dapat juga dengan menggunakan alat perekam. Lembar observasi terdiri dari lembar observasi aktifitas siswa. Data diambil pada setiap pertemuan sehingga diperoleh gambaran tentang aktivitas siswa selama pembelajaran.
Lembar observasi dapat juga dilengkapi dengan catatan lapangan. Catatan lapangan ini merupakan catatan observasi dengan menggambarkan secara umum yang tidak terangkum dalam lembar obeservasi. Catatan ini juga dapat berisi kelemahan dan kelebihan, kendala-kendala, dan saran perbaikan selama proses pembelajaran berlangsung.
d.        Lembar Angket
Angket bertujuan untuk mengetahui respon siswa terhadap pembelajaran. Lembar angket  dalam bentuk skala Likert yang terdiri dari delapan butir pertanyaan dengan 4 (empat) pilihan yang akan dipilih siswa.
e.         Panduan Wawancara
Panduan wawancara digunakan untuk mengetahui pendapat atau sikap siswa tentang pembelajaran.

Link Download :CONTOH_INSTRUMEN_PTK

Sabtu, 21 Maret 2015

10 Metode/Model/Teknik Berdasarkan Strategi Kecerdasan Ganda (Multiple Intelegences)

Oleh :
Adi Saputra, M.Pd
Berbagai macam strategi yang dapat digunakan berdasarkan 9 kecerdasan sesuai dengan Howard Gadner. Namun ada beberapa metode/model/teknik yang telah penulis coba untuk mempraktekkannya ke dalam kelas. Metode/model/teknik itu adalah sebagai berikut:
1.         Bercerita
Hamzah dan Masri (2009:130) menyebutkan penggunaan metode bercerita di kelas harus menggabungkan konsep, gagasan dasar, dan tujuan pembelajaran menjadi sebuah cerita yang dapat disampaikan secara langsung kepada siswa. Untuk mempersiapkan  sebuah cerita terlebih dahulu dengan membuat daftar elemen penting yang ingin dimasukkan ke dalam cerita. Kemudian gunakan imajinasi untuk membuat kisah tentang suatu tempat, sekelompok orang yang memiliki kepribadian yang berbeda-beda dan jalan cerita yang berliku-liku agar semua pesan tersampaikan.

2.         Puisi/pantun/TTS
Menurut Piping Sugiharti (2005:35) penggunaan puisi/pantun/teka-teki silang di dalam pebelajaran membuat suasana pembelajaran menjadi lebih menyenangkan dan membantu siswa yang kurang kecerdasan logika-matematis dalam memahami konsep pembelajaran IPA. Puisi/pantun/TTS bertemakan materi pelajaran yang telah dipelajari oleh siswa. Puisi berisi kata-kata yang berkaitan dengan materi pelajaran, sedangkan pantun berbentuk berbalas pantun antara siswa yang memberikan pertanyaan mau pun siswa yang menjawab, dan teka-teki silang berisi pertanyaan yang akan dijawab kelompok/siswa lain.

3.         Klasifikasi dan Kategorisasi
Pada kategorisasi yang dilakukan adalah meminta siswa untuk menuliskan materi yang sedang dibahas sesuai dengan kategorinya, untuk lebih memudahkan siswa mengingat bisa digunakan tabel. Contohnya zat apa saja yang termasuk kelompok asam, basa dan garam. Klasifikasi dan Kategorisasi bertujuan untuk mengorganisasikan potongan-potongan informasi yang terpisah-pisah di seputar gagasan atau tema sentral sehingga lebih mudah diingat, dibahas, dan dipikirkan. (Hamzah dan Masri, 2009:134)